Perangkat Alarm Kebakaran Nirkabel FireSmart

Berbeda cara alarm kebakaran tradisional, sistem alarm kebakaran nirkabel adalah solusi baru yang memanfaatkan teknologi nirkabel untuk mendeteksi dan memberikan peringatan tentang risiko kebakaran.

FireSmart adalah perusahaan yang memproduksi perangkat alarm kebakaran di Vietnam. Kami memproduksi sistem alarm kebakaran nirkabel, termasuk panel kontrol pusat, detektor asap, detektor panas, sirine alarm, dan tombol tekan alarm darurat. Kami sedang mencari distributor di Indonesia untuk bersama-sama mengembangkan pasar. Silakan hubungi kami melalui nomor telepon +84.934.630.366 (whatsapp)

Di Amerika Serikat, standar NFPA 72 mengakui bahwa perangkat alarm kebakaran nirkabel menjamin fungsi alarm kebakaran dan komunikasi darurat beroperasi dengan akurat. Ini termasuk penggunaan, pemasangan, pengujian, pemeriksaan, dan pemeliharaan sistem. Ini adalah standar yang ditetapkan oleh Asosiasi Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran Nasional di Amerika Serikat.

Standar Eropa EN 54 – bagian 25, yang setara dengan Standar Internasional ISO 7240, juga menilai bahwa perangkat nirkabel dan berkabel sama-sama efektif. Hal yang berbeda hanya beberapa persyaratan teknis terkait jalur transmisi dan sumber daya untuk perangkat mengoperasi.

Beberapa standar internasional untuk Alarm Kebakaran Nirkabel meliputi

  1. ISO 7240: Serangkaian standar internasional yang memberikan pedoman tentang desain, instalasi, dan pemeliharaan sistem alarm kebakaran, termasuk bagian yang berkaitan dengan perangkat nirkabel.
  2. EN 54-25: Standar Eropa khusus untuk sistem alarm kebakaran yang menggunakan teknologi nirkabel, mencakup persyaratan tentang keandalan dan kinerja perangkat nirkabel.
  3. NFPA 72: Meskipun terutama digunakan di Amerika Serikat, NFPA 72 diakui secara luas di seluruh dunia. Ini menyediakan pedoman rinci tentang sistem alarm kebakaran dan pemberitahuan darurat, termasuk persyaratan untuk perangkat nirkabel.

Standar-standar ini tidak hanya memastikan keamanan dan keandalan dari sistem alarm kebakaran nirkabel tetapi juga membantu produsen dan pemasang sistem mematuhi peraturan di berbagai negara.

Operasi sistem alarm kebakaran menggunakan transmisi nirkabel

Sistem alarm kebakaran nirkabel beroperasi dengan menghubungkan panel kontrol pusat melalui sinyal nirkabel ke detektor asap dan panas, tombol alarm darurat, sirine alarm, lampu alarm, dan komponen lainnya. Komponen-komponen ini berkomunikasi dengan panel kontrol pusat menggunakan protokol komunikasi untuk terus-menerus mengirimkan dan menerima sinyal tentang status perangkat dalam sistem.

Pengguna

Beberapa keadaan yang sering terjadi meliputi:

  • Status operasi normal
  • Kehilangan detektor atau detektor tidak berfungsi
  • Kesalahan grounding
  • Kesalahan sumber listrik AC atau DC
  • Peringatan asap melebihi batas keamanan
  • Peringatan panas melebihi batas atau meningkat secara abnormal

Prinsip operasi dan skema penataan perangkat

  • Panel kontrol pusat WCP-2 terhubung secara nirkabel dengan detektor asap dan panas dan/atau modul alamat yang dipasang dalam radius 20 meter, menembus 2 lantai beton atau 3 dinding bata.
  • Panel kontrol pusat WCP-2 dapat terhubung hingga maksimal 300 perangkat alamat. Ini dapat dipasang dengan berbagai jenis perangkat alarm melalui modul pemantauan.
  • Dua perangkat apa pun dalam sistem dapat secara otomatis terhubung satu sama lain melalui lantai beton, dinding bata, atau dinding kaca dalam jarak 20 meter.
  • Detektor yang jauh dari panel kontrol pusat akan secara otomatis terhubung ke kotak kontrol terdekat. Kotak kontrol ini berfungsi sebagai repeater, meneruskan sinyal dari detektor ke panel kontrol pusat.
  • Perangkat dalam jaringan akan terhubung secara otomatis, tanpa perlu routing.
  • Kotak kontrol yang lebih jauh akan meneruskan sinyal dalam jaringan, kotak kontrol lain akan menerima sinyal ini dan meneruskannya ke panel kontrol pusat.
  • Di area yang tidak memerlukan bell, lampu atau tombol tekan, modul WBM dapat digunakan sebagai repeater sinyal, berfungsi menerima sinyal dari detektor dan meneruskannya ke pusat melalui jaringan.

 

Keunggulan dan manfaat sistem alarm kebakaran nirkabel dibandingkan dengan sistem berwired konvensional

  1. Kemudahan Instalasi: Keunggulan terbesar dari sistem nirkabel adalah kemudahan dalam pemasangannya. Tidak perlu mengubah struktur bangunan dengan menarik kabel atau membuat saluran baru. Ini mengurangi waktu pemasangan, menjaga kebersihan ruangan, dan bisa menghemat hingga 90% biaya untuk pemasangan.
  2. Fleksibilitas Tinggi: Sistem nirkabel memudahkan perluasan atau perubahan konfigurasi perangkat sesuai kebutuhan. Ini sangat berguna untuk bangunan yang sering mengalami renovasi atau perubahan tata ruang.
  3. Integrasi Tinggi: Sistem alarm kebakaran nirkabel dapat dengan mudah diintegrasikan dengan sistem keamanan lainnya dalam gedung, menciptakan sistem keamanan yang komprehensif. Penggunaan teknologi nirkabel juga meminimalisir gangguan operasional, memungkinkan sistem manajemen bangunan dan sistem teknik lainnya bereaksi lebih cepat dan lebih handal dalam keadaan darurat.
  4. Manfaat Teknologi 4.0: Kemajuan teknologi memungkinkan pemantauan dan pemeliharaan sistem dari jarak jauh, termasuk pemberitahuan dini tentang kondisi baterai atau kerusakan. Ini memastikan bahwa sistem selalu beroperasi dengan efisiensi maksimal dan selalu memberikan keamanan, sesuatu yang sulit dicapai dengan sistem berkabel tradisional.

Dengan semua manfaat ini, sistem alarm kebakaran nirkabel menjadi pilihan yang semakin populer, terutama untuk bangunan yang sudah ada atau bangunan dengan keterbatasan struktural untuk pemasangan sistem berwired.

 

Komponen-komponen dasar dari sistem alarm kebakaran nirkabel meliputi:

  1. Ini adalah detektor asap optik yang memiliki sensor sensitif untuk mendeteksi asap dari kebakaran yang dapat mempengaruhi penyerapan atau penyebaran cahaya. Desain khusus dari detektor ini memungkinkan deteksi cepat dari api besar atau api yang merambat lambat, sambil mengurangi alarm palsu yang tidak diinginkan. Baterai terintegrasi dalam detektor ini dapat bertahan lebih dari 03 tahun dalam kondisi non-alarmed. Setelah 03 tahun, baterai perlu diganti. Sekitar 2 bulan sebelum baterai habis, detektor akan mengeluarkan sinyal cahaya dan suara untuk mengindikasikan bahwa baterai lemah.
  2. Ini adalah detektor panas dengan sensor termal elektronik. Desain khusus dari detektor ini memungkinkan deteksi cepat dari kenaikan suhu akibat kebakaran, sambil mengurangi alarm palsu yang tidak diinginkan. Alarm ini akan aktif ketika suhu melampaui batas 54 derajat Celcius atau jika ada kenaikan lebih dari 8 derajat Celcius per menit.
  3. Koneksi Nirkabel ke Panel Kontrol Pusat (WCP-2) dan Modul Bell-Light-Pushbutton (FSBML-2): Ini memungkinkan komunikasi antar perangkat dalam sistem secara nirkabel, memudahkan instalasi dan pemeliharaan.
  4. FACP (Wireless Fire Alarm Control Panel): Ini adalah otak dari sistem alarm kebakaran, mengawasi dan mengontrol semua perangkat lain dalam sistem. Ini juga merupakan tempat pengguna dapat mengelola dan mengontrol sistem alarm kebakaran.

Komponen-komponen ini bekerja bersama untuk membentuk sistem alarm kebakaran nirkabel yang efektif dan dapat diandalkan, memberikan keamanan dan perlindungan terhadap bahaya kebakaran dalam berbagai jenis bangunan dan lingkungan.

 

Detektor asap optik beralamat
Detektor asap optik beralamat

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0983016201
challenges-icon chat-active-icon chat-active-icon chat-active-icon